Memberikan informasi tentang gejala penyakit dan tips kesehatan yang bermanfaat lainnya.

Sakit Perut Sebelah Kanan, Apakah Gejala Usus Buntu ?

Radang usus buntu atau lebih dikenal dengan penyakit usus buntu ini jika dibiarkan berlarut - larut akan menimbulkan masalah kesehatan yang sangat serius bagi penderitanya. Rasa yang dialami pun cukup menyakitkan jika kondisi sudah semakin akut dan dapat dirasakan kapan saja atau setiap saat. Ini dikarenakan adanya peradangan pada usus buntu yang kemudian menimbulkan pembengkakan berakhir terjadinya infeksi yang sangat serius.

Usus buntu itu sendiri merupakan bagian dari usus yang hingga saat ini menjadi organ misteri, dikarenakan organ tersebut belum diketahui fungsinya secara pasti. Ia terletak dibagian perut sebelah kanan bawah yang merupakan bagian dari usus besar. Ukurannya pun cukup kecil dari usus besar yang hanya memiliki panjang 6 hingga 9 cm untuk usia anak - anak dan orang dewasa.

Walaupun belum diketahui fungsinya secara pasti, berdasarkan dari penelitian yang dilakukan Duke University Medical Centre memberikan hasil pernyataan tentang fakta dari usus buntu, yang mana organ buntu ini menjadi tempat berkumpul dan berkembang biak dari bakteri - bakteri baik yang berguna untuk memulihkan sistem pencernaan setelah terjadinya serangan penyakit. Kemudian, dr Jan Takasihaeng. DSG juga mengatakan dalam sebuah buku bejudul "Hidup Sehat ", pada lapisan usus buntu ini dipenuhi dengan sel - sel yang berfungsi untuk sistem pertahanan tubuh dari penyakit terutama bagian pencernaan.

Apakah anda sering mengalami sakit perut sebelah kanan ? Mungkinkah itu petanda gejala usus buntu ? Pertanyaan anda akan dibahas pada artikel ini.

Kemudian dari penjelasan Loren G yang merupakan pakar Oklahoma University, memberikan pendapatnya bahwa usus buntu memiliki peranan penting pada saat masa kehamilan pada janin. Yang mana dalam pengamatannya, di dalam usus buntu terdapat banyak sel - sel endoktrin yang menghasilkan hormon peptida biogenik dan amina yang berfungsi untuk membantu mekanisme homeostatik janin. Hingga pada usia dewasa pun, organ ini masih memiliki guna sebagai bagian dari sistem pertahanan tubuh.

Bahaya Jika Dibiarkan

Penyakit ini memang pada awalnya tak akan mengganggu kesehatan bagi penderitanya dikarenakan apa yang dirasakan tidaklah menunjukan sebuah gejala penyakit yang sangat serius. Namun, jika dibiarkan dalam kurun waktu tertentu dikarenakan sifat dari penyakit ini menahun, akan menimbulkan reaksi sakit yang teramat dibagian perut. Rasa sakit yang dirasakan oleh penderitanya ini dikarenakan adanya infeksi yang terjadi pada organ usus buntu yang berakibat terjadinya peradangan hingga ke pembengkakan pada usus buntu. Peradangan terjadi adalah sebagai upaya organ usus buntu untuk melawan infeksi yang berakibat pada pembengkakan.

Pada awal mula penyakit, kemungkinan yang terjadi penderita tidak akan mengalami keluhan sedikit pun dan peradangan yang terjadi tidak terlalu berat yang masih dapat di atasi oleh kekebalan tubuh. Namun, kondisi tersebut biasanya terjadi secara berulang - ulang hingga munculnya pembengkakan akut.

Jika sudah berada pada kondisi pembengkakan, hal yang sangat dikuatirkan adalah usus buntu yang bengkak akan mengalami kebocoran hingga pecah akibat jaringan yang rapuh. Kondisi inilah yang harus dihindari, dikarenakan jika organ usus buntu pecah yang mengandung banyak kuman berbahaya akan menyebar ke seluruh rongga perut yang akan menimbulkan infeksi berat yang akan mengganggu kesehatan penderita. Bukan tidak mungkin dalam waktu sekejap hanya beberapa jam, kondisi ini akan berakibat terjadinya pembusukan usus di dalam rongga perut.

Sering Sakit Perut Sebelah Kanan ? Apakah Gejala Usus Buntu ?

Siapapun anda, sepertinya harus mengetahui gejala usus buntu sedini mungkin mengingat bahaya dari penyakit ini jika dibiarkan terlalu lama tanpa adanya tindakan pengobatan. Seperti kebanyakan penyakit pada umumnya, penyakit ini pun pada awalnya tidak menunjukkan gejala yang dapat dikenali secara pasti. Itu dikarenakan, terkadang penyakit usus buntu menunjukkan hanya satu, dua atau beberapa gejala saja. Sehingga, penderitanya mengganggap ini adalah penyakit biasa.

Pada kondisi permulaan penyakit, gejala yang timbul tidak terlalu sering muncul yang dirasakan oleh penderita. Biasanya pasien akan merasakannya sewaktu - waktu dan kapan saja. Saat lelah dan ketika sedang beristirahat atau sedang batuk barulah si penderita merasakan nyeri yang awalnya dirasakan pada perut bagian tengah kemudian lambat laun rasa sakit akan dirasakan pada bagian perut sebelah kanan bawah

Rasa sakit tersebut biasanya akan dirasakan hingga menjalar ke daerah organ private si penderita yang terasa nyeri. Bahkan, dalam kondisi ini si penderita akan mengalami kesulitan berjalan.

Kemudian gejala lainnya yang akan dirasakan adalah suhu badan yang tinggi dan perasaan mual seperti ingin muntah. Rasa mual ini timbul dari rangsangan usus buntu yang meradang pada bagian selaput lendir perut (paritoneum). Namun, gejala yang timbul ini belum cukup untuk mengatakan anda terkena penyakit usus buntu.

Untuk mengenali gejalanya lebih lanjut, anda dapat mengetahuinya apakah anda terkena penyakit ini atau tidak dengan memperhatikan dan merasakan setiap gejala yang muncul berikut ini :
  • Suhu tubuh meningkat dan mengalami demam
  • Hilangnya rasa nafsu makan
  • Berawal dari rasa sakit pada bagian tengah perut (pusar) kemudian rasa sakit nyeri berlanjut ke bagian kanan bawah perut leteknya usus buntu
  • Disertai rasa mual dan ingin muntah
  • Perut mengalami kram seperti rasa kesemutan
  • Kondisi tubuh lemas
  • Jarang atau kesulitan buang gas
  • Sakit saat buang air kecil
  • Mengalami diare
  • Terjadinya pembengkakan pada perut dan bila ditekan pada area pusar atau perut bagian kanan bawah akan terasa sakit
Rasa sakit yang ditimbulkan awalnya tidak terlalu sakit bahkan tidak disadari oleh si penderita, yang sakitnya akan dirasakan secara perlahan - lahan akan menjadi serius. Jika diperhatikan, beberapa gejala di atas memang mirip sekali dengan gejala keracunan makanan, infeksi saluran kemih atau bagi wanita yang sedang kedatangan tamu bulanan. Namun, dapat anda pastikan kesemua gejala di atas menunjukkan secara pasti gejala penyakit usus buntu.

Tindakan Yang Harus Dilakukan

Jika sudah menunjukkan beberapa gejala satu atau dua atau banyak gejala yang dirasakan, dianjurkan bagi anda jangan menunda - nunda untuk segera memeriksakan diri dengan melakukan pengambilan sampel darah di laboratorium untuk dilakukan uji. Dengan begitu hasil yang didapatkan akan lebih objektif. Jika ditemui penyakit usus buntu dalam diri anda, salah satu tanda yang dapat dikenali dari pemeriksaan darah tersebut adalah meningkatnya sel lekosit dalam darah yang merupakan upaya tubuh untuk mempertahan diri dari serangan penyakit ini.

Pada tahapan selanjutnya jika penyakit masih dalam kondisi dini, anda akan menjalani pemberian antibiotik untuk memastikan agar usus buntu tidak meradang atau membengkak. Pemberian antibiotik pun hanya berfungsi untuk menahan gejala dan mengurangi dalam waktu tertentu, yang dapat kambuh sewaktu - waktu.

Namun jika kondisi sudah dikatakan parah hingga terjadi infeksi dan pembengkakan, untuk menghindari usus buntu pecah akan diberikan antibiotik dengan dosis tinggi terlebih dahulu. Jika pembengkakan dan peradangan sudah mereda dan cukup dikatakan baik, barulah dilakukan tindakan pengangkatan organ usus buntu.

Jalan operasi tidak dilakukan sewaktu pembengkakan terjadi, yang dilakukan hanyalah pemberian antibiotik dan dilakukan perawatan khusus di rumah sakit dalam beberapa hari. Ini untuk menghindari resiko terburuk yang terjadi jika operasi tetap dilakukan. Karena pada kondisi usus bengkak, jaringan usus akan mudah rapuh dan sangat sulit bagi sel - sel mengalami regenerasi. Sehingga akan terjadi kemungkinan besar jaringan paska operasi jika tetap dilakukan akan menimbulkan usus kembali pecah dan jahitan akan sobek kembali.

Tindakan Lainnya dan Pengobatan Alami

Pemeriksaan sampel darah yang dilakukan oleh penderita adalah bagian dari serangkaian tes yang akan dilakukan. Jika pada tahapan diagnosis tersebut belum ditemukan tanda, maka akan dilakukan pemeriksaan lanjutan seperti pengambilan sampel urin, penggunaan CT scan atau USG, pemeriksaan fisik pada bagian pusar dan perut bagian kanan bawah dengan cara meraba dan menekan dan dilakukan pula pemeriksaan pada organ private.

Pemeriksaan tes urin dilakukan untuk mengetahui apakah ada penyakit lain seperti batu ginjal atau tidak. Sedangkan pemeriksaan pada area pribadi anda, dapat anda lakukan dengan sendiri dengan sedikit menekan atau meraba dan merasakan apakah terasa sakit atau tidak pada bagian yang dimadsud.

Tindakan operasi usus buntu atau dikenal dengan istilah apendektomi tetap saja memiliki resiko terjadi infeksi pada luka operasi dan pendarahan. Namun, resiko ini kecil dan memiliki tingkat keberhasilan yang tinggi.

Langakah pengangkatan organ usus buntu pun dilakukan secara tepat dan memperhatikan kondisi tingkatan penyakit si pasien. Jika usus buntu sudah mengalami pecah, untuk menghindarkan resiko infeksi ke seluruh tubuh, terkadang perlu dilakukan prosedur bedah sayatan terbuka untuk membersihkan bagian dalam rongga perut dan mengangkat organ usus buntu.

Pasca operasi pun anda belum dikatakan semubuh sepenuhnya, perlu adanya pemantauan dan dilakukan pemeriksaan secara berkala untuk menghindari infeksi paska operasi. Dalam waktu beberapa bulan kedepan, anda haruslah memperhatikan makanan apa saja yang tidak boleh dimakan untuk mendapatkan proses pemulihan yang cepat.

Pemberian antibiotik dalam jangka waktu yang terlalu lama akan memberikan efek yang kurang baik bagi kesehatan tubuh anda terutama pada organ ginjal. Jika kondisi masih di fase gejala awal, anda pun dapat melakukan tindakan pengobatan alami dengan menyediakan bahan - bahan herbal sebagai berikut :
  • 3 ruas Kunyit yang dihangatkan terlebih dahulu dengan cara di bakar (jangan gosong)
  • 2 sdm Air perasan jeruk nipis
  • ½ sdt Gula merah
  • Garam secukupnya
Awalnya parut kunyit kemudian ambil sarinya. Tambahkan 1 gelas air, garam dan gula merah. Aduk rata selanjutnya, ramuan ini anda minum selama 1 minggu di waktu pagi dan malam selama berturut - turut untuk mengurangi gejala. Untuk tindakan pengobatan dapat anda minum ramuan ini 2 hari sekali secara berturut - turut selama 2 minggu. Lakukan pemeriksaan ke laboratorium untuk memastikan apakah penyakit telah sembuh.

Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+
Share on Whatapps
Share on BBM
Share on Line
Share on Gmail
Tags :

Related : Sakit Perut Sebelah Kanan, Apakah Gejala Usus Buntu ?

0 komentar: